Lamine Yamal telah mula menempah nama di tempat kejadian untuk Barcelona dan bekas pemain tengah Sepanyol, Marcos Senna percaya remaja itu boleh mencontohi eksploitasi Blaugrana Lionel Messi.

Yamal telah menikmati peningkatan mendadak dalam bola sepak profesional musim ini, menjadi pemain permulaan termuda Barcelona dalam LaLiga dan pemain termuda untuk melakukan bantuan jaringan dalam perlawanan senior pada abad ke-21.

Bakat Blaugrana itu juga mencatatkan namanya sebagai pemain sulung dan penjaring termuda untuk Sepanyol dalam kemenangan 7-1 ke atas Georgia bulan ini, berusia hanya 16 tahun dan 57 hari.

Hanya dua pemain telah menjaringkan gol untuk negara Eropah pada usia yang lebih muda (Sam Johnston pada tahun 1882 untuk Ireland Utara dan Jozsef Horvath pada tahun 1906 untuk Hungary), dan Senna percaya Yamal akan mampu sampai ke puncak prestasi.

Senna, bekas pemain tengah Villarreal dan 28 pemain antarabangsa Sepanyol, memberitahu Stats Perform di Thinking Football Summit, "Dia mempunyai impak yang besar.

"Dia benar-benar muda dengan bakat besar. Jelas sekali, dia perlu dijaga dengan sangat baik, seperti membentuk berlian.

ÔÇťAdalah penting untuk tidak tergesa-gesa, supaya pada masa hadapan dia boleh menjadi antara yang terbaik, seperti Messi sendiri, yang meninggalkan Barcelona.

"Dia sudah menunjukkan bahawa dia mempunyai masa depan yang hebat."